Masa lalu yang membentuk masa depan

0
391

OLEH: Mahathir Hj Mohd Rais

DALAM dunia politik yang sering dipelopori oleh wajah-wajah lama, munculnya nama Muhammad Fazil Mohd Dali atau lebih dikenali sebagai Ayahanda Cik Ton calon N.21 Pandan Indah, Perikatan Nasional memberikan nafas baru dan unik.

Kisah kehidupan dan perubahan Muhammad Fazil Mohd Dali menunjukkan bahawa dia bukan sahaja individu yang berani, tetapi juga pemimpin yang dapat mewakili suara rakyat.

Setiap lapisan masyarakat di Pandan Indah mengenali dan menyokong transformasi yang dilaluinya. Dari dunia gelap, kini beliau berdiri teguh sebagai pemimpin yang dihormati dan dikagumi.

Perjalanan Cik Ton dari dunia jenayah ke aktivis sosial menunjukkan ketahanannya dalam menghadapi cabaran. Kepimpinan yang baik memerlukan sifat ini – kemampuan untuk bangkit dari kesusahan, belajar dari kesilapan, dan komited terhadap perubahan dan pembaharuan. Ini adalah ciri-ciri yang dia tunjukkan dalam perjalanan hidupnya.

Dia bukanlah satu-satunya individu yang berjaya melakukan penghijrahan seperti ini.

Beberapa tokoh lain seperti “Soapy” Smith, yang pernah menjadi penjenayah terkenal di Amerika Syarikat pada abad ke-19, berjaya merubah dirinya menjadi pemimpin masyarakat dan politikus yang berpengaruh.

Di Jepun, mantan bos Yakuza, Kenichi Shinoda mengubah dirinya menjadi seorang penulis dan komentator sosial yang dihormati.

Seperti Soapy Smith dan Kenichi Shinoda, Cik Ton menunjukkan keberanian dan keazaman ini.

Dia telah berubah, belajar dari masa lalunya, dan sekarang berdiri sebagai simbol harapan dan perubahan.

Kehadiran Cik Ton di arena politik adalah sesuatu yang signifikan dan penting.

Ia membawa harapan baru kepada masyarakat, bukan hanya sebagai pemimpin, tetapi juga sebagai warga yang pernah merasakan suka dan duka kehidupan.

Dalam Cik Ton, masyarakat Pandan Indah melihat bukan hanya seorang pemimpin, tetapi juga sahabat dan wira masyarakat. Ini adalah unsur yang membentuk kepimpinan yang efektif – pemimpin yang mampu mencerminkan dan mewakili suara rakyat.

Tulisan oleh Mahathir Hj Mohd Rais, Ketua Penerangan Perikatan Nasional (PN) Wilayah

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here