Dari Harimau Asia ke ‘Kucing Terkejut’: Mencari Arah dalam Ekonomi Malaysia

0
576

OLEH Mahathir Mohd Rais, Ketua Penerangan Perikatan Nasional (PN) Wilayah Persekutuan

SEOLAH-olah mengambil inspirasi dari cerita klasik “Aesop’s Fables”, Malaysia, yang dulunya disebut sebagai Harimau Asia, sekarang lebih menyerupai kucing yang terkejut dan bingung, mencari-cari jalannya dalam landskap ekonomi global yang semakin kompleks dan mencabar.

Kita kini berada dalam era Dato’ Seri Anwar Ibrahim, seorang perdana menteri yang mungkin memiliki niat baik, namun seperti pepatah lama, “jalan ke neraka dipenuhi dengan niat baik.” Kita memerlukan lebih dari sekadar niat baik – kita memerlukan dasar yang kuat, visi yang jelas, dan objektif yang mampan.

Perdana menteri sebelum ini, dari Tun Dr Mahathir Mohamad hingga Tan Sri Muhyiddin Yassin dan Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob, telah menempatkan Wawasan Kemakmuran Bersama (WKB) 2030 sebagai dasar utama.

Ini adalah langkah berani yang telah diusahakan oleh Unit Perancangan Ekonomi Jabatan Perdana Menteri yang diterajui Datuk Seri Azmin Ali dan Dr Radzi Jidin pada tahun 2018. WKB 2030 telah menjadi rujukan bagi kementerian dan agensi kerajaan dalam merancang hala tuju strategik mereka, dan mengambil kira keadaan semasa dan jangkaan keadaan dalam tempoh 10 tahun akan datang.

Namun, dengan kedatangan PMX, kita melihat Gagasan Malaysia Madani mengambil alih WKB 2030. Gagasan ini, meskipun mungkin menarik dalam teori, tampak lebih seperti slogan politik daripada dasar ekonomi yang jelas dan efektif. Ada kebingungan yang nyata tentang bagaimana Gagasan Malaysia Madani ini akan diterapkan dan bagaimana ia akan membantu ekonomi negara.

Ketua Pembangkang, Dato’ Seri Hamzah Zainudin, telah mengangkat isu ini dan mempertanyakan tentang dasar ekonomi baru ini. Menurutnya, Gagasan Malaysia Madani tidak memberikan arah yang jelas, dan ini mungkin mempengaruhi kepercayaan pelabur, baik dari dalam mahupun luar negara.

Apakah benar Gagasan Malaysia Madani ini lebih dari sekadar retorik? Apakah langkah-langkah komprehensif yang diambil untuk merancakkan ekonomi dan menghadapi cabaran yang ditimbulkan oleh pandemik dan perubahan ekonomi global? Mungkinkah kita dapat melihat peningkatan dalam Keluaran Dalam Negara Kasar (KDNK), pengurangan kadar pengangguran, dan peningkatan pelaburan?

Rakyat memerlukan jawapan kepada persoalan dan pertanyaan-pertanyaan ini. Negara memerlukan ketegasan dan kejelasan dalam menentukan dasar ekonomi. Kita memerlukan visi yang kuat dan strategi yang efektif untuk mengemudi negara ini ke masa depan yang lebih baik.

Dalam saat yang tidak menentu ini, keputusan ekonomi harus dibuat dengan bijak dan pertimbangan yang mendalam, mengambil kira kepentingan semua pihak – dari pelabur hingga rakyat jelata. Tanpa kerangka dan asas yang jelas, Gagasan Malaysia Madani hanya akan menjadi slogan kosong yang tidak membawa makna yang nyata bagi perkembangan ekonomi negara.

Mungkin ada yang memuji Perdana Menteri atas keberanian dan inisiatifnya, tetapi tidak boleh dinafikan bahwa rakyat Malaysia memerlukan lebih dari sekadar kata-kata indah dan janji manis.

Rakyat mengharapkan tindakan yang nyata dan bukti pertumbuhan ekonomi yang jelas. Adanya peningkatan dalam jumlah pelaburan atau penurunan kadar pengangguran bukanlah ukuran yang cukup untuk menilai keberhasilan sebuah dasar.

Apakah Dato’ Seri Anwar Ibrahim mampu menjawab pertanyaan-pertanyaan ini dan membuktikan bahwa Gagasan Malaysia Madani bukan sekadar retorik kosong? Adakah beliau mampu menjadikan Malaysia Harimau Asia sekali lagi?

Ketua Pembangkang telah membangkitkan isu ini. Sekarang, Perdana Menteri perlu menjawab dan membuktikan bahwa beliau mempunyai apa yang diperlukan untuk membawa Malaysia ke tahap ekonomi yang lebih tinggi.

Kita, sebagai rakyat Malaysia, berhak untuk mengetahui arah tuju negara kita. Pelabur, baik dari dalam mahupun luar negara, berhak untuk mengetahui langkah-langkah yang diambil oleh pemerintah kita untuk merangsang pertumbuhan ekonomi.

Tidak cukup hanya dengan retorik tentang pengangkatan martabat negara atau menjadikan negara makmur. Kata-kata indah tanpa tindakan dan strategi hanyalah seperti angin yang berlalu.

Adalah menjadi harapan kita semua agar Malaysia mampu terus melangkah maju ke hadapan dengan visi dan misi yang jelas. Dalam perjalanan ini, kerajaan perlu bersedia untuk mendengar dan mempertimbangkan pandangan dan kritikan dari semua pihak, termasuk pembangkang.

Ini bukan sahaja tentang pentadbiran semasa, tetapi juga tentang masa depan Malaysia dan kesejahteraan rakyat. Jadi, pertanyaan yang kita perlu tanya bukan hanya “apa yang sedang berlaku sekarang?” tetapi juga “ke mana kita pergi daripada sini?”

Hanya dengan itu, kita dapat memastikan bahwa Malaysia tidak hanya sekadar kucing yang terkejut, tetapi Harimau Asia yang sesungguhnya.

*Tulisan ini yang disiarkan Mahathir Rais adalah pandangan peribadi yang tidak semestinya mencerminkan pandangan Satu Berita.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here