Tersalah pilih pada PRU-15, kleptokrasi dan korupsi akan kembali bermaharajalela

0
310

Oleh ABU UBAIDILLLAH RAHMAN

PENGUNDI pada Pilihan Raya Umum ke-15 (PRU-15) diingatkan supaya tidak memilih UMNO atau Barisan Nasional (BN) kerana jika mereka kembali berkuasa negara akan kembali terjebak dalam masalah kleptokrasi dan korupsi.

Pengerusi Perikatan Nasional (PN), Tan Sri Muhyiddin Yassin berkata,
Malaysia akan kembali seperti sebelum ini, justeru adalah penting untuk pengundi tidak tersalah memilih pada PRU15.

“Kita perlu menyedarkan mereka jika tidak memberi sokongan kepada PN untuk membentuk kerajaan (baharu) selepas PRU, musibah yang akan dihadapi adalah negara akan jadi jauh lebih teruk lagi. Nauzubillah.

“Sudah menjadi satu DNA, tindakan-tindakan yang mereka ambil adalah rakus kuasa, sekarang ini kita sama-sama memerintah (kerajaan campuran PN dan BN) untuk menstabilkan keadaan, stabilkan negara dan yang menstabilkan kerajaan ini adalah PN,” katanya.

Beliau berkata demikian ketika berucap merasmikan Persidangan Parti Pribumi Bersatu Malaysia (Bersatu) Bahagian Pagoh di Dewan Geliga, pekan Gersik, Tangkak, hari ini.

Muhyiddin yang juga Presiden Bersatu merangkap Ketua Bersatu Bahagian Pagoh berkata, tidak dapat dibayangkan sekiranya UMNO dan BN berkuasa sepenuhnya jika menang PRU-15 sekali gus menyaksikan kleptokrasi dan korupsi akan kembali bermaharajalela.

“Sudah tentu perangai lama yang buruk dan tak senonoh akan terus dilakukan. Rasuah tidak boleh dibanteras,” ujar Ahli Parlimen Pagoh itu.

Sementara itu, Ketua Badan Pimpinan Bersatu Johor, Datuk Dr. Sahruddin Jamal berkata, Muhyiddin akan sekali lagi menjadi Perdana Menteri sekiranya menang di kerusi Parlimen Pagoh pada PRU-15.

Justeru kata Timbalan Ketua Bersatu Bahagian Pagoh itu, amat penting untuk pastikan PN menang pada PRU-15.

“Mari sama-sama berkempen bantu saya dengan bekerjasama untuk pastikan kemenangan PN. Kalau PN menang maka Perdana Menteri adalah Tan Sri Muhyiddin Yassin,” ujar bekas Menteri Besar Johor itu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here